Infrastruktur Diarahkan Dongkrak Kunjungan Wisatawan ke Morotai

Oleh: Layanan Informasi BPIW Rabu, 6 June 2017    |    04:06

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Badan Pengembangan Infrastruktur dan Wilayah (BPIW) mendukung pengembangan infrastruktur PUPR di Kawasan Pariwisata Strategis Nasional (KSPN) Morotai.

“Pengembangan infrastuktur PUPR di KSPN Morotai diperlukan untuk dapat meningkatkan kunjungan wisatawan domestik maupun mancanegara,” ungkap Kepala BPIW Kementerian PUPR, Rido Matari Ichwan didampingi jajarannya saat melakukan Kunjungan Kerja (Kunker) ke Morotai, Provinsi Maluku Utara, beberapa hari lalu. Dalam rombongan Kunker ini hadir juga Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kementerian PUPR, Danis Sumadilaga beserta jajarannya.

Pada Kunker ke Morotai ini, rombongan menyempatkan meninjau beberapa lokasi destinasi, seperti Pulau Dodola, Pulau Zumzum serta Musieum Perang Dunia II untuk mendapat gambaran guna pengembangan destinasi wisata di KSPN Morotai.

Ia mengatakan, saat terwujud tumbuhnya kunjungan wisatawan ke destinasi wisata di Morotai, diharapkan dapat mendukung tercapainya target pariwisata nasional berupa jumlah kunjungan turis asing 20 juta di tahun 2019. 

Dalam mendukung pengembangan KSPN Morotai, ungkap Rido, BPIW telah melakukan penyusunan Master Plan dan Development Plan (MPDP) yang memuat program 10 tahunan, 5 tahunan, yang kemudian didetailkan ke dalam program jangka pendek dan tahunan. “Untuk selanjutnya perlu dilakukan pembangunan fisik oleh unit organisasi teknis di Kementerian PUPR,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Rido memaparkan, saat ini setidaknya terdapat 13 Daya Tarik Wisata (DTW) di KSPN Morotai.  “Adapun DTW utama, antara lain Pulau Dodola sebagai DTW unggulan, Batu Kopi dan Tanjung Dehegila,” katanya. Ia menambahkan, ketiga DTW tersebut saat ini telah ditunjang fasilitas akomodasi dan pariwisata, namun fasilitas yang ada perlu ditingkatkan lagi, agar tingkat kunjungan turut meningkat.

Di samping itu, Rido juga menilai, untuk percepatan pengembangan KSPN Morotai ada beberapa program pengembangan infrastruktur PUPR yang digulirkan, antara lain pemeliharaan dan pengembangan Bendung Aha di Kecamatan Morotai Selatan.

Kemudian, lanjutnya, pengembangan dan pengelolaan Cekungan Air Tanah (CAT) Daruba-Berebere di Kecamatan Morotai Jaya, Kecamatan Morotai Utara, Kecamatan Morotai Timur, Kecamatan Morotai Selatan, Kecamatan Morotai Selatan Barat di Kabupaten Pulau Morotai

Rido juga mengatakan, untuk jaringan jalan adalah pengembangan jalan primer Daruba-Daeo-Berebere. “Program ini merupakan program prioritas juga, guna meningkatkan akses transportasi menuju kawasan wisata Pulau Morotai,” terangnya.

Di samping itu ada juga pengembangan jalan strategis nasional Berebere – Sopi –Wayabula – Daruba. Program tersebut merupakan program peningkatan aksesibilitas jalan yang sempat terputus akibat banjir.

Lebih lanjut Rido mengatakan, ada juga pembangunan drainase lingkungan, penyediaan sarana dan prasarana pengelolaan sampah. “Untuk hunian, ada seperti Rusunawa di KEK Morotai serta pembangunan rumah khusus nelayan,” terangnya.

Sementara itu, Danis Sumadilaga mengatakan, Balitbang Kementerian PUPR mendukung program Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) dan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dengan memberikan bantuan teknologi yang dikemas Litbang untuk pengembangan Morotai sebagai KSPN dan KEK. “Teknologi tersebut seperti pengelohan air limbah, sampah dan infrastruktur terkait lainnya,” papar Danis.

Di tempat sama, Bupati Morotai, Benny Laos menyatakan, Morotai sebagai salah satu KSPN perlu dikembangkan dan dimajukan dari sisi heritage. Sebab, sejarah penting yang terjadi saat masa perang dunia II di Pulau Moratai adalah heritagenya. “Bukan dari sisi keindahan alam pantainya. Sehingga, diharapkan tekanan pengembangan destinasi lebih untuk pembangunan heritage,” ujar Benny.(ing/infoBPIW)

Tinggalkan komentar

Berita Lainnya

World Bank Siap Duku...

Selama ini wisata Indonesia selalu identik denga...

BPIW Dorong Pemprov ...

  Badan Pengembangan Infrastruktur Wilayah...

Kementerian PUPR dan...

  Badan Pengembangan Infrastuktur Wilayah ...